RELATIF: Media Mematangkan Minda . Selamat Datang . Selamat Membaca . Kepada Semua Pengunjung . Editor: Azmi Mohd. Salleh . Layari: http://azmirelatif.blogspot.com

Rabu, 20 Ogos 2014

Seni Produk Rotan

PENGUMUMAN

RELATIF tidak dapat menyiarkan rencana yang berjodol "Industri Kerusi Batu" sebagaimana yang diwar-warkan dalam majalah ini pada hari ini (20.8.2014). Sebaliknya rencana ini akan disiarkan pada 30.8.2014. Manakala rencana berjodol "Infogaleri Sungai Golok Tengku Anis" yang bakal disiarkan pada 30.8.2014 akan disiarkan pada 1.9.2014.
Sebagai gantinya, akan disiarkan rencana berjodol "Seni Produk Rotan".
- HARAP MAKLUM -

Editor
RELATIF

Ahad, 10 Ogos 2014

Perusahaan Kopi Warisan


PERUSAHAAN KOPI WARISAN


WAKAF BAHARU, KELANTAN:  Bagi penggemar minuman, produk serbuk kopi menjadi kegemaran ramai. Ada sesetengah penggemarnya yang menyatakan, tidak sah meminum air jika tidak dibancuh dengan kopi. Malah, ada juga yang menyatakan secara nakal, rokok dan kopi adalah rakan dan sahabat yang tidak dapat dipisahkan.

Membicarakan tentang produk serbuk kopi, di negara kita memang terkenal dengan produk sedemikian iaitu seiring dengan penggemarnya. Ada serbuk kopi diproses secara moden kerana dianggap cepat, hasil yang minimum dan menjimatkan masa. Namun, tidak kurang juga serbuk kopi dihasilkan secara tradisional. Paling menarik pula, perusahaan dan pengeluaran serbuk kopi itu dilakukan secara warisan keluarga dan pekerja-pekerjanya pula terdiri daripada ahli-ahli keluarga dan anak-anaknya sahaja.

Seorang Pengusaha Kopi Cap Anggur yang mengeluarkan produk serbuk kopi secara warisan keluarga yang sempat ditemui Wartawan RELATIF di kediamannya, Umi Kalsom binti Mahmood, 55, atau lebih dikenali sebagai Kak Som dari Kampung Alor Pasir, Wakaf Baharu, Kelantan berkata, produk kopi keluarannya itu adalah dari warisan bapanya yang mengusahakannya secara sendiri.

Katanya, produk serbuk kopi keluarannya itu telah mencapai 50 tahun yang diwarisi dari bapanya. Ketika itu, beliau berusia dalam lingkungan 6 tahun pernah melihat sendiri bagaimana serbuk kopi tradisional milik bapanya itu dihasilkan. Disebabkan hal itulah beliau memiliki kemahiran mengeluarkan serbuk kopi itu dan mengambil alih peranan itu dari arwah bapanya di mana serbuk kopi warisan bapanya itu diteruskan sehingga hari ini.

“Sebelum ini, kak menggunakan jenama “Parlimen” iaitu salah satu simbol negara. Jenama Parlimen amat dikenali ramai. Namun, disebabkan larangan penggunaan simbol parlimen itu, kak menukarnya kepada jenama “Anggur” sehingga hari ini”, ujarnya ketika ditemui di kediamannya.

Menurutnya, semenjak memperolehi ilmu menghasilkan produk kopi jenama Anggurnya itu dari arwah bapanya, beliau tidak pernah belajar atau memasuki kursus dari mana-mana individu atau agensi-agensi kerajaan serta swasta dalam usaha memantapkan lagi produk kopi keluarannya. Beliau memahirkan kepakaran mengeluarkan produk kopi itu berdasarkan ilmu yang dicurahkan oleh arwah bapanya dan dari apa yang pernah dilihatnya ketika hayat bapanya ketika itu sebagai kesinambungan dan warisan keluarganya.

Katanya, produk serbuk kopi jenama Anggurnya itu menggunakan nama suaminya, Abdullah bin Ismail. Malah bahan-bahan yang digunakan untuk menghasilkan serbuk kopi keluarannya adalah amat ringkas sahaja iaitu kopi dan gula. Tidak sebagaimana pengeluar-pengeluar kopi lain yang turut menggunakan “beras” menggantikan kopi sebagai bahan dan resepi pembuatan kopi tersebut agar kelihatan pekat dan rasanya lebih lazat. Kopi tradisional warisan miliknya itu tidak menggunakan bahan-bahan itu dan tidak juga menggunakan bahan-bahan pengawet malah boleh diminum dalam keadaan segar dan lazat.

Apabila ditanya tentang cara membuat kopi warisan tradisional miliknya, beliau berkata, kopi perlu dimasak dengan cara menggorengnya di dalam kuali yang agak besar (dikenali kawah) menggunakan kayu sebagai bahan bakarnya. Penggunaan bahan bakar seumpama ini tentunya menjadikan pekerja-pekerjanya agak kepanasan kerana dibuat secara tradisional. Kira-kira dalam tempoh selama empat (4) jam masa yang digunakan supaya kopi-kopi itu masak dengan sempurna.

Malah katanya, sekurang-kurangnya 20 kilogram kopi perlu dimasak dalam tempoh selama empat jam itu dan pekerja-pekerjanya seramai empat orang perlu melakukannya secara giliran untuk memastikan kopi-kopi itu masak sepenuhnya.

Tambah Kak Som lagi, tenaga kerja yang dimaksudkan itu adalah terdiri dari anak-anaknya yang sentiasa diperlukan untuk memasak kopi-kopi itu. Penggunaan “kawah” (kuali besar) dan tenaga kerja seramai empat orang itu bukan berperanan untuk memasak kopi-kopi itu dan bahan-bahan lainnya, namun setelah kopi-kopi itu masak kawah itu perlu diangkat dari dapur kayu untuk dituangkan ke dalam satu bekas yang dikhaskan. Jika menggunakan seorang pekerja saja, tentunya tidak mampu melaksanakannya secara cepat apatah lagi dalam keadaan suasana panas dan kuali yang agak berat, ini tentunya mudah berasa letih.

“Tujuan kopi-kopi yang telah masak itu dituangkan ke dalam satu bekas khas adalah untuk proses menyejukkannya. Dengan cara yang demikian, kopi akan mudah sejuk dan senanglah untuk proses membungkusnya nanti”, katanya.

Kak Som menambah, walaupun kerja-kerja berkenaan dilakukan sekali sahaja dalam satu hari kerana caranya agak sukar apatah lagi pekerja-pekerja itu perlu mengangkat kuali besar yang agak berat. Selain kuali besar turut digunakan untuk menggoreng, sebuah lagi kuali kosong turut disediakan jika berlaku sesuatu yang tidak diingini terhadap kuali yang digunakannya sekarang.

 “Proses menggoreng kopi itu dilakukan sekali sahaja dalam sehari kerana kerja-kerjanya agak sukar malah terlalu berat. Sebab itulah memerlukan masa dan pekerja yang mencukupi.

“Itupun jika anak-anaknya berada bersama-sama dengan akak, jika tidak akak meneruskan proses produk kopi itu bersama suami sekali saja dalam seminggu”, ujar Kak Som.

Dalam konteks pembungkusannya pula katanya, disebabkan kopi warisan cap Anggurnya itu dibuat secara tradisional yang menggunakan tenaga kerja dari kalangan keluarganya iaitu anak-anaknya sahaja, pembungkusan produk kopinya itu juga dilakukan oleh anak-anaknya juga menggunakan peralatan pembungkusan secara tradisional.

Setelah kopi yang telah masak itu sejuk setelah dituangkan ke dalam satu bekas yang dikhaskan di sebelah tengah harinya, pada sebelah petangnya serbuk-serbuk kopi itu mula dibungkus. Katanya, kopi yang masih dalam keadaan panas tidak boleh dibungkus dengan segera kerana dibimbangkan mendatangkan masalah terhadap baunya kerana pastinya kepanasan kopi itu akan bertindak dengan plastik pembungkusnya.

Apabila ditanya tentang berat dan harga serbuk kopi cap Anggur keluarannya itu, serbuk kopinya itu disenaraikan dalam tiga kategori berat iaitu 70 gram (biasa), 150 gram dan 350 gram.

Serbuk kopi yang berat 70 gram (biasa) itu dijual dengan harga RM0-20 sen sebungkus. Harga-harga lain ialah RM1-50 dan RM5. Lazimnya kebanyakan peruncit, beliau membekalkan kopinya itu dalam tin.

Berhubung dengan sambutan pembeli terhadap kopi warisannya, setakat ini produk kopi keluarannya hanya berlegar di sekitar Kampung Alor Pasir itu saja selain di Wakaf Baharu dan Tumpat. Katanya, beliau masih belum bercadang untuk memasarkannya keluar dari tempatnya itu. Walaupun hanya berlegar di sekitar kampungnya sahaja, namun sambutan pembeli agak memberangsangkan selain ada yang datang dari Wakaf Baharu dan Tumpat yang datang sendiri ke rumahnya kerana harganya lebih murah.

“Tentang pasaran kopi akak ini, setakat akak tidak pernah mengiklankannya dalam mana-mana media sama ada akhbar, media sosial atau sebagainya.

“Produk kopi akak ini dikenali ramai melalui anak-anak dan dari mulut ke mulut orang ramai dan rakan-rakan akak dalam kampung ini yang pernah membeli darinya yang mendakwa kopi keluaran cap Anggur ini lazat diminum”, katanya.
 
Menyentuh tentang pengeluaran kopi tradisional yang dihasilkan oleh Kak Som, katanya usahanya itu memang agak terlalu sukar dan memenatkan kerana serba serbinya secara tradisi. Tetapi dengan adanya bantuan dari anak-anaknya, kerja yang sukar dan berat menjadi ringan malah mendatangkan keseronokan pula apatah lagi keluarannya adalah hasil usaha sendiri tanpa bergantung kepada orang lain.

Anak-anaknya yang seringkali melihat dan membantunya cara menghasilkan kopi seumpama itu, akhirnya ilmu itu dapat dicurahkan pula kepada anak-anaknya. Sekarang ini, anak-anaknya memang mahir melakukan pelbagai tugas yang diberikan malah kerana itu beliau tidak perlu memaklumkannya berulang kali.

Produk serbuk kopi cap Anggur ini menggunakan bahan-bahan asli dan halal tanpa bahan penambah dalam makanan (bahan aditif). Ini kerana, beliau ingin mengekalkan kopinya secara tradisional yang diwarisi dari kepakaran arwah bapanya yang bergiat cergas dalam perusahaan berkenaan secara jujur dan ikhlas, jadi biarlah konsep berkenaan dikekalkan sampai bila-bila.

Sementara itu, ditanya tentang pasaran yang lebih luas, beliau sememangnya agak berminat tentangnya. Hal ini pernah beberapa kali diutarakan oleh rakan-rakan dan jiran-jiran dari kampungnya supaya memasarkannya secara lebih meluas dan moden. Namun, disebabkan sumber kewangan yang terhad, pengeluaran secara tradisional itu adalah lebih baik lagi. Katanya, beliau tidak menolak, hasratnya itu akan diteruskan oleh generasi anak-anaknya pula yang sentiasa melihat produk itu agak mampu menyaingi kopi-kopi yang dibuat secara moden.

Kak Som boleh bernafas agak lega kerana ramai pelanggan yang menggemari kopi keluarannya. Tidak sia-sialah dengan pengorbanan arwah bapanya dicurahkan ilmu kepadanya untuk diteruskan warisan produk serbuk kopi berkenaan, beliau akan meneruskan kesinambungan dan warisan itu dari generasinya kepada anak-anaknya pula.

Justeru, walaupun pasarannya agak terhad, namun atas sokongan rakan-rakan, jiran-jiran sekampung dan penggemar-penggemar yang pernah merasai sendiri kopi warisan keluarannya, keenakan kopi warisan keluarannya itu dianggap tiada tandingannya apatah lagi dibuat dalam kaedah dan resipi serta adunan bahan-bahan yang asli menjadikan kopi cap Anggur sentiasa dalam perhatian pelanggan dan penggemar-penggemarnya. Apatah lagi, dengan adanya tolak ansur, sikap dan sifat jujur yang diwarisi juga dari keluarganya sebagai jalan terbaik perusahaan kopi jenama Anggurnya mendapat keberkatannya.

Beliau boleh dihubungi di talian: 09-7196095

Umi Kalsom binti Mahmood atau Kak Som.

Kak Som sedang ditemubual Wartawan RELATIF di kediamannya.

Inilah contoh serbuk kopi cap Anggur dalam kuantiti 70 gram menggunakan nama suaminya, Abdullah bin Ismail.

Teks:
AZMI MOHD. SALLEH

Jurufoto:
MOHD. KAMAL IBRAHIM

Jumaat, 1 Ogos 2014

Kolam Puteri Sa'adong


KOLAM PUTERI SA'ADONG

WAKAF BAHARU, KELANTAN: Terdapat beberapa buah kolam yang sering digunakan oleh Puteri Sa'adong ketika zaman remajanya sehingga Baginda menjadi Permaisuri Raja Abdullah yang pernah ditemui seperti kolam terbesar terletak di Kampung Pangkal Kalong, Ketereh, kolam di Jalan Panji dan terbaru yang ditemui di Kampung Kutan Hilir, Wakaf Baharu, Kelantan. Kolam ini terletak berhampiran dengan sebatang sungai yang sering digunakan oleh Baginda, pedagang-pedagang lain yang menyusurinya serta penduduk-penduduk kampung terbabit.

Seorang penduduk kampung terbabit, Wan Hanafi Wan Isa yang sempat ditemui Wartawan RELATIF berkata, kolam mandi tempat Puteri Sa'adong bersiram juga ada di kampungnya itu. Kolam yang dimaksudkan itu memang ternyata agak besar, tetapi kini telah didapati tertimbus berikutan kerja-kerja terhadap kawasan tanah terbabit.
"Jika dilihat, seolah-olah sebatang parit, namun disebabkan faktor tanah yang semakin turun menyebabkan kolam itu semakin sempit", katanya.

Katanya lagi, kolam itu telah ditemui oleh salah seorang penduduk kampungnya yang kini telah meninggal beberapa tahun lalu. Jika arwah tidak memaklumkan tentangnya, sudah tentu beliau sendiri tidak mengetahui tentang wujudnya kolam lama berusia lebih 200 tahun lalu di situ.

Menurut Wan Hanafi, pada masa dulu jalan darat masih tidak berfungsi tidak sebagaimana di zaman moden ini. Justeru, alternatif yang sering digunakan oleh penduduk-penduduk pada masa itu termasuk Puteri Sa'adong sendiri yang menggunakan laluan berkenaan. Maka sungai yang berhampiran dengan kolam itu adalah laluan alternatif yang lazim digunakan oleh Puteri Sa'adong.

"Mungkin juga wujudnya kolam seumpama itu berdekatan dengan sungai bagi memudahkan Baginda membersih dan mencuci diri dan sejak itu kolam itu begitu tersohor di situ", ujarnya.

Sambung Wan Hanafi lagi, pernah bahtera yang dinaiki Baginda dikenali "Jong Kapa Ulana" telah karam kerana bertembung dengan ombak dan air berpusar di kawasan muara sungai. Beliau membawa Wartawan RELATIF ke lokasi muara sungai yang dimaksudkan.
Apabila ditanya, mungkin wujudnya keturunan atau generasi Puteri Sa'adong di kampung itu selepas Baginda wafat, beliau menafikannya. Katanya, setakat yang beliau dapat tahu dari beberapa penduduk kampung, tidak mungkin ada generasi Baginda di kampung itu. Kehadiran Baginda menyusuri sungai itu atas kapasiti Baginda sebagai seorang raja dan pemerintah sahaja.

Wan Hanafi bin Wan Isa.

Wan Hanafi Wan Isa ditemubual oleh Wartawan RELATIF.


Wan Hanafi sedang menunjukkan kolam asal Puteri Sa'adong yang kini telah tertimbus.

Inilah sungai yang sering digunakan oleh pedagang termasuk bahtera Puteri Sa'adong.

Di sinilah muara sungai yang airnya deras menyebabkan bahtera Puteri Sa'adong karam.

Teks:
AZMI MOHD. SALLEH

Jurufoto:
MOHD. KAMAL IBRAHIM

Rabu, 30 Julai 2014

Pantai Teluk Gadong (Terengganu)


PANTAI TELUK GADONG

DUNGUN, TERENGGANU: Pantai Teluk Gadong yang terletak di Kampung Sura Hujung, Dungun, Terengganu adalah sebuah pantai yang agak cantik. Pantai ini agak memanjang di mana di bahagian hujungnya terdapat sebuah bukit dan sebuah tasik yang agak tenang dan menarik. Di dalam tasik ini pula didiami spesis ikan yang agak besar yang sering bermain di sebuah pelantaian tangga di tasik tersebut.

Di daratan Pantai Teluk Gadong ini pula terdapatnya Universiti Teknologi Mara (UiTM), selain kemudahan pondok rehat, gerai makanan dan restoran, tandas awam, tempat solat serta tong sampah. Sampah yang setiap hari dipungut oleh pekerja Majlis Daerah Dungun akan menjadi pantai ini sentiasa bersih dan sejuk mata memandangnya.

Sesuatu yang agak menarik tentang Pantai Teluk Gadong bukan sahaja tentang keindahan pantai dan suasananya yang hening dengan hembusan bayu pantai serta deruan ombak menghempas pantai adalah irama yang lazim bagi kebanyakan pantai, begitu juga dengan Pantai Teluk Gadong ini. Selain pokok rhu yang tumbuh subur, keadaan pasirnya yang memutih dan berkilau ketika menanti pancaran sinar mentari menambahkan lagi suasana di Pantai Teluk Gadong ini.

Selain pantainya, keadaan tasiknya yang berteluk itu seolah-olah permai apabila memandangnya dari tepi hingga di bahagian hujungnya. Mungkin di pantai-pantai lain tidak sebagaimana Pantai Teluk Gadong yang mempunyai tasik, begitulah halnya dengan pantai ini yang seolah-olah lain dari yang lain.

Justeru, jika anda mempunyai kesempatan masa di musim cuti, silalah berkunjung ke Pantai Teluk Gadong yang terletak di Kampung Sura Hujung, Dungun, Terengganu ini kerana pantainya menjanjikan ketenangan dan kedamaian jika anda berharap kepada kenyamanan dan pemandangan yang indah, Pantai Teluk Gadonglah tempatnya.

Keadaan pasir pantainya yang hening dan memutih.

Ombak sering menghempas pantai dan sebuah bukit di hujung pantainya.

Pemandangan pasir pantai.

Pemandangan yang teduh dengan adanya pokok-pokok sebagai pelindung mentari.

Pondok rehat turut dibina sebagai salah satu kemudahan kepada pengunjung.







Suasana tasik dan teluk yang mendamaikan.

Spesis ikan sering bertandang ke pelantaian ini.

 Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH

Ahad, 20 Julai 2014

Kota Gua dan Artifak Emas


KOTA GUA DAN ARTIFAK EMAS


PASIR MAS, KELANTAN: Kisah penemuan syiling emas dikenali 'pitis' dan beberapa artifak emas yang lainnya di zaman Kelantan purba di Kampung Padang Pak Amin yang terletak di tebing Sungai Kelantan juga bersempadan dengan Kampung Sakar Sungai, Pasir Mas, Kelantan menjadi bualan setahun yang lalu. Orang pertama yang menemui syiling tersebut adalah Owe Cheng Huai yang tinggal berhampiran dengan tebing sungai di Kampung Sakar Sungai.

Ketika ditemui Wartawan RELATIF, Owe berkata wujudnya artifak emas termasuk syiling emas iaitu syiling emas berlubang dan bukan sahaja bahan-bahan tinggalan sejarah itu sahaja yang ditemui di tebing sungai berkenaan, namun terdapat juga emas yang berkualiti tinggi.

“Saya percaya, syiling emas yang ditemui di sungai itu adalah milik Raja Kelantan Keenam iaitu Cik Siti Wan Kembang apabila 'bidal' dikenali Jong Kapa Ulana yang dinaiki Baginda karam  di sungai tersebut sejak beratus tahun lamanya.

“Saya dapat tahu hal ini setelah diceritakan oleh bapa saya yang ketika itu berusia 82 tahun. Pada mulanya, saya sukar nak mempercayainya, tetapi setelah ditunjukkannya kepada saya, memang benarlah syiling emas itu ditemui di tempat bidal itu karam”, katanya.

Katanya lagi, pada masa dulu Sungai Kelantan itu keadaan airnya agak jernih tidak sebagaimana sekarang yang didapati keruh dan berkelodak. Ikan-ikan lampam yang bersaiz besar dapat dilihat dengan agak jelas walaupun ikan-ikan berkenaan berada di dalam air.

“Saya percaya, cerita tentang kapal yang dulunya dikenali “bidal” milik Cik Siti Wan Kembang yang karam di bahagian atas sungai itu memang benar-benar berlaku. Namun, disebabkan banjir melanda menyebabkannya hanyut dan terdampar di kawasan tersebut’, ujarnya.

Dalam pada itu, beliau juga tidak menafikan tentang terdapatnya sebuah gua yang pada masa dulu dapat dilihat dengan agak jelas di bahagian tebing Sungai Kelantan yang terletak dalam daerah di Kampung Padang Pak Amin itu. Ini kerana menurutnya, di kawasan tebing sungai terbabit terdapat sebuah gua dan batu hampar yang dikenali “Pulau Batu Hampar” di kawasan terbing sungai terbabit.

“Emas memang banyak terdapat di kawasan tersebut kerana dua sebab iaitu kerana terdapatnya sebuah batu hampar yang dikenali Pulau Batu Hampar yang menutup khazanah emas itu dan adanya sebuah gua yang dikatakan masih misteri sehingga hari ini”, ujar Owe lagi.

Menurutnya, sebuah gua di kawasan itu telah ditemui oleh salah seorang warga emas yang dikenali sebagai Pak Mat kerana Pak Mat dikatakan pernah menyelam ke dasar sungai berkenaan dan menemui lubang gua di tebing sungai yang dimaksudkan. Penutup pintu gua itu diperbuat daripada emas dan Pak Mat sendiri pernah menunjukkan kepadanya.

“Pak Mat memberitahu saya bahawa beliau telah menemui penutup gua itu yang diperbuat dari emas tulen. Pada mulanya, saya menafikan ceritanya kerana saya anggap tak masuk akal.

“Disebabkan terlalu geram dengan penafian saya, Pak Mat mengheret lengan saya sambil mengajak saya menyelam bersama. Akhirnya, mata saya dapat melihatnya sendiri, pintu gua itu memang bertutup rapat dan tidak dapat dibuka. Pintu gua itu bertutup rapat di dalam air yang semakin hari semakin pasang dan berkelodak”, tambah Owe lagi yang dapat melihat sendiri pintu gua itu, beliau mula mempercayainya. Apatah lagi, setelah dimaklumkan oleh bapanya sendiri bahawa kampung itu dikenali Kampung Gua.

Apabila ditanya, adakah benar dengan dakwaan yang menyatakan Kampung Gua itu pada masa dahulu adalah sebuah kota raja. Beliau tidak menafikan dan beliau percaya salah satu kota yang tenggelam terdapat di tebing sungai itu yang dikenali Kampung Gua itu.

“Saya memang akui, kota yang tenggelam pada masa dulu dikenali Kampung Gua memang wujud. Kalaulah keadaan air sekarang ini tidak berkelodak, sudah tentu pintu gua itu boleh dilihat di dasar sungai itu”, katanya.

Katanya menambah, lazimnya kebanyakan kota dan kerajaan zaman dulu terdapat di kawasan tebing-tebing sungai kerana pada masa itu belum lagi wujud jalan darat sebagaimana hari ini. Kebanyakan alat pengangkutan pada masa itu seperti perahu, kapal sungai, tongkang, bahtera dan bidal hanya menggunakan jalan sungai sebagai laluan utama.

Dengan adanya jalan sungai, maka adalah jelas kerajaan dan kota-kota dibina di tebing-tebing sungai kerana itulah sahaja pengangkutan yang sesuai untuk singgah dan mendarat di tempat-tempat terbabit. Apabila diwujudkan jalan raya sebagaimana hari ini, maka sejarah pengangkutan sungai dan kota-kota pemerintahan di kawasan sungai mula terhakis dan terbiar sehingga tenggelam tidak diketahui umum.
 
Apabila dikatakan kota tinggalan sejarah, maka banyaklah barangan berharga seperti artifak-artifak lama dan emas akhirnya tenggelam di kawasan tersebut. Sebagaimana yang berlaku di Kota Melaka, maka di Kelantan juga mempunyai kota tinggalan sejarah yang menyimpan pelbagai barangan lama dan berharga berkubur di kawasan itu kerana tiada pihak yang ingin mengambil peduli tentang tinggalan sejarah itu. Kalau pun ada usaha ke arah itu, hanya seperti “melepaskan batuk di tangga sahaja”.

Owe Cheng Huai.

Owe Cheng Huai ketika ditemubual Wartawan RELATIF di kediamannya.


Inilah "Kota Gua" di Kampung Padang Pak Amin.


Ini pula adalah Pulau Batu Hampar tempat wujudnya emas tulen yang belum diteroka.

Teks:
AZMI MOHD. SALLEH

Jurufoto:
MOHD. KAMAL IBRAHIM

Khamis, 10 Julai 2014

Lata Changkah Dua (Terengganu)


HUTAN LIPUR LATA CHANGKAH DUA

SETIU, TERENGGANU: Hutan Lipur Lata Changkah Dua yang letaknya dalam daerah Setiu, Terengganu bukan sekadar sebuah lata atau jeram yang menarik tetapi juga sebuah Taman Rekreasi yang terbaik untuk dikunjungi. Dalam konteks pemandangannya yang kaya dengan flora dan fauna yang belum diteroka, Lata Changkah Dua menjanjikan kelainan kerana keadaan airnya yang dalam, jernih dan sejuk malah sesuai untuk aktiviti terjun ke dalam air, berenang, berendam, mandi dan menyelam serta pelbagai aktiviti lain yang berfaedah seperti mengadakan bar-b-que, berkhemah mahupun santai-santai di jeram itu sambil menyedut keheningan hutan dan suasananya yang nyaman, selesa dan memikat jiwa. Terdapat gerombolan ikan sebagai penghuni asal di jeram berkenaan yang membesar dengan cepat disebabkan persekitarannya yang belum tercemar.

Sekali berkunjung, mungkin anda tidak merasa kepuasannya, tetapi apabila berkunjung buat kali kedua dan seterusnya, anda akan merasai kelainannya. Air yang mengalir di jeramnya itu bukan sahaja dalam yang dikatakan mengalir dari air terjun Lata Changkah Satu yang terletak di bahagian atas jeram ini. Namun, Lata Changkah Satu belum dibuka kepada kunjungan umum atas sebab tertentu, hanya Lata Changkah Dua ini sahaja yang aktif di daerah Setiu, Terengganu itu.

Walaupun Hutan Lipur Lata Changkah Dua ini dianggap tidak begitu tersohor sebagaimana Hutan Lipur Lata Belatan dan Hutan Lipur Lata Tembakah yang letaknya di daerah Besut, Terengganu kerana dianggap tidak begitu popular dan terlindung dari pengetahuan umum, namun melihatkan kepada pengunjung yang datang ketika cuti hujung minggu seperti hari Jumaat dan Sabtu menggambarkan Hutan Lipur Lata Changkah Dua ini juga tidak kurang hebatnya menerima kunjungan orang ramai.

Di antara kemudahan asas yang disediakan di Hutan Lipur Lata Changkah Dua ini seperti tempat parkir kenderaan yang agak luas, surau, tandas awam, wakaf rehat, bangku rehat, laluan pejalan kaki dan tong sampah. Malahan papan tanda juga dianggap begitu penting kepada orang ramai sebagai suatu arahan dan amaran supaya tidak melakukan sesuatu yang tidak diingini ketika berkunjung ke hutan lipur berkenaan. Bahkan, pengunjung juga perlu berhati-hati terhadap batu yang tenggelam di dalam air itu agak licin.

Sementara itu, kebanyakan hutan lipur yang terdapat di Terengganu telah mengenakan kadar bayaran masuk yang agak berpatutan. Namun, Hutan Lipur Lata Changkah Dua ini masih lagi tidak dikenakan bayaran dan anda boleh datang pada bila-bila masa yang sesuai, cuma patuhilah papan tanda yang dipasang di beberapa tempat sebagai langkah berwaspada dan beringat untuk tidak melakukan aktiviti yang menyalahi peraturan.

Justeru, silalah berkunjung ke Hutan Lipur Lata Changkah Dua ini kerana jeramnya sentiasa menanti anda sambil berehat, menenangkan fikiran dan berhibur dengan bisikan suara alam di situ.

Papan tanda arah masuk ke Lata Changkah Dua di Setiu, Terengganu.



Suasana hutan dan pemandangannya yang menarik.




Keadaan jeram dan batu yang tersusun rapi menambahkan lagi keindahan jeram ini.




Keadaan airnya adalah jernih.


Pelbagai aktiviti boleh dilakukan ketika berada dalam air seperti mandi, berendam dan menyelam.

Aktiviti merakam foto yang dilakukan Penulis.

Golongan remaja tidak melepaskan peluang terjun dan mandi di tempat yang dalam.


Kemudahan parkir kenderaan yang agak luas.

Surau juga disediakan.

Tandas dan tempat persalinan.

Tong sampah.


Laluan pejalan kaki.





Papan tanda arahan dan amaran.

Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH